Pages

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin

Thursday, September 2, 2021

Blade (bet) Kuno Lebih Mahal

Sambil refleksi saya ada kesempatan menuangkan pikiran saya.
Kali ini topiknya ada fenomenan blade kuno yg hrg nya malah jadi fantastis. Apa betul lebih kuno lebih enak ?

Begini analisa saya secara subyektif, krn emang pendapat orang akan beda2.
Nah kebetulan saya dulu awal tekuni pingpong saat sekitar tahun 2002, dilatih alma
rhum pak Wiradi, trus berhenti lama dan latihan lagi tahun 2007.

Jadi saat itu emang Butterfly masih logo kupu hitam semua. Dulu saya maniak BTY, dengan alasan harga indonesianya murah dibanding merk lain, udah murah eh masih tambah kelebihan merk tersebut dan terkenal. Tapi memang dulu harga produk BTY di Indonesia termasuk murah dibanding harga luar nya, karena politik dumping dari jepangnya.

Tapi saya dengar karena ada pelanggaran dari pihak pemegang merk BTY Indonesia yaitu pelanggarannya dengan menjual produk BTY keluar negeri yang hal tersebut melanggar policy nya BTY. Maka setelah itu harga produk BTY di hentikan sistem dumping, sehingga harga produk BTY langsung naik. Yang saya ingat dulu sardius dari 675 langsung jadi sekitar 850 an.
Nah kayu serius pertama saya adalah BTY VSG-1000 kupu hitam dulu beli harga 350rb d
engan karetnya mark vad dan sriver FX.


Terus coba y
ang lebih mahal lagi, yaitu BTY Iolite kupu hitam dulu beli 650rb dengan karetnya Tibhar Rapid Express dan Stiga Neos Sound. Sehabis itu ganti yg lebih mahal lagi, yaitu : BTY Kreanga Carbon, dulu beli 1,050.000 dengan karetnya xiom omega 1 dan 2. Nah ini langsung kerasa enak setelah pake karet omega tersebutkarena awal keluarnya karet tensor bios.
Sehabis itu mulailah babak baru saya dari penghobi baca review dan lain-lain, jadi pedagang alat pingpong.

Nah pas ada pembeli yg dulu pernah punya TSP hino carbon power tapi hilang. Terus dia pengen coba sardius jelas saat itu kupu hitam. Tapi dipakai 2 minggu dan dia minta di orderkan TSP Hino Carbon Power tersebut, yang saat itu juga saya coba dan emang hati saya akui secara subyektif lebih enak TSP tersebut.

Nah sardiusnya dijual ke saya, saya pake 3 mingguan dan ternyata saya emang kurang cocok blade-blade kenceng, stiff dan minim getar. Akhirnya saya jual. 
Nah sejak jadi pedagang baru saya jam terbang coba
-cobanya tinggi, dari blade serang super ngebut sampe blade defense yg super pelan saya pernah coba.  Dari merk lokal sampe impor mahal. Dari BTY kupu hitam sampe kupu malam hahaha.
Sampai akhirnya saya paham banyak hal. Dan akhirnya lebih sreg d
engan blade control, speed sedang dan cukup ada getaran dan dwelling time, juga suka nya yg ngga begitu berat hehehe,

Tapi ya itu subyektif saya aja, tiap orang punya kecenderungan yg berbeda.
Nah walau dulu sering coba BTY Kupu hitam terutama yg ngebut
-ngebut tapi ya hanya sreg secara psikologis aja, tapi secara hati dan kepedean malah kurang pede, malah lebih pede pake blade murah kalo pas main taruhan hehehe.

Nah analisa saya soal blade BTY kupu hitam dan non kupu hitam adalah secara material yg terlihat terutama topply nya, emang lebih bagus yg lama, yg lama biasa ngga sambungan atau kalopun sambungan ya nyaris ngga keliatan.

Tapi secara perfoma pas saat baru sih saya bilang identik, atau ngga significant beda. 
Tapi kayu blade lama ada kecenderungan jadi lebih pelan, lebih berkurang getaran nya, lebih berat, sehingga buat kayu 2 kenceng spt sardius, gergely dan schlager carbon malah jadi lebih kontrol. itu kalo buat kaum smasher. jadi ada sisi lebih dan kurang nya, tapi ya secara kebanyakan masyarakat pingpong di Indo beranggapan kayu kenceng dan tambah minim getaran tambah baik hehehe, mungkin kebanyakan membayangkan kaya mobil kali ya, kalo di setirin yg lebih minim getaran pas kena lubang jalan berarti lebih baik hehehe, kalo saya secara pribadi sih tambah berkurang getaran malah jadi sesuatu kelemahan (subyektif loh ya). kalo pada kayu stiga clipper sih yg lama lebih ngga enak dibanding yg baru. jadi feel dan nurut nya buat spin berkurang.
 Kecuali kayu-kayu yang over getaran, mungkin malah jadi lebih pas kalo yang lama punya hehehe.


Pada akhirnya semua kembali ke selera masing2. tapi kalo saya lebih suka membelanjakan ke blade modern yg sudah mengikuti perkembangan karet sekarang, salah 1 contohnya blade stiga carbonado series hehe. daripada membeli blade lama yg harga nya tinggi banget karena nilai mitos nya yang bla bla bla hehehe.

Mungkin orang berpikir kalo misal kayu jati dulu lebih baik, krn lebih tua dsb. nah ibarat tepung terigu dulu lebih baik krn lebih organik, saat itu polusi ngga separah sekarang dll. 
tapi saya tetep menganggap teknologi lebih penting. bukti nya donut modern kaya J.Co lebih enak dr donut jaman dulu. kalo dulu bisa di kata Dunkin donut terenak, ya kalo 
sekarang ada sistem mesin roti baru, bahan pengembang lebih baik dan sebagainya ya lebih bisa buat donut skrg lebih enak daripada dulu, walau tepung terigu jaman dulu lebih organik dan alami dan sebagainya hehe. malah ngelantur ke hal donut hahaha.

Oh ya kebanyakan atlet tidak beranggapan blade lama akan lebih baik, salah 1 contohnya Ficky Supit ganti kayu blade nya setahun 2x.

Demikian sekilas tuangan isi pikiran dan pemahaman yg saya dapat selama ini.
tapi ya sekali lagi ini subyektif, dan ngga semua orang berpendapat ya sama dengan saya,
salam Pingpong, 
sekarang saya mau bobok dulu ya. good night hehehe.

sumber: FB Januriawan Hartono

0 comments:

Post a Comment

.